Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

ARBITRATION AND ADR INTERNATIONAL

ARBITRATION AND ADR INTERNATIONAL

1.     COURT OF ARBITRATION OF THE INTERNATIONAL CHAMBER OF COMMERCE (ICC) / INTERNATIONAL CHAMBER OF COMMERCE (ICC) PENGADILAN ARBITRASE INTERNASIONAL

Pengadilan Arbitrase Internasional (ICC) adalah lembaga untuk penyelesaian sengketa komersial internasional. Ini beroperasi di bawah naungan Kamar Dagang Internasional dan terdiri dari lebih dari 100 arbiter dari sekitar 90 negara ICC mendorong perdagangan dan perdagangan internasional untuk mempromosikan dan melindungi pasar terbuka untuk barang dan jasa dan aliran modal yang bebas. ICC melakukan tiga kegiatan utama: pembentukan peraturan, penyelesaian sengketa, dan advokasi kebijakan.22 Apr 2019. Lembaga arbitrase didirikan pada tahun 1923 sebagai bagian dari ICC dan berkantor pusat di Paris. Terlepas dari namanya, Pengadilan tidak memiliki kekuatan yurisdiksi; mandatnya adalah untuk mengawasi resolusi perselisihan internasional dengan penerapan Aturan Arbitrase ICC. Pihaknya melakukan intervensi, antara lain, untuk menunjuk para arbiter dan mengonfirmasi orang-orang yang dinominasikan oleh para pihak, serta untuk meneliti rancangan penghargaan sebelum penerbitan akhir mereka oleh para arbiter. Pengadilan Arbitrase Internasional terdiri dari seorang Presiden, Wakil Presiden dan Anggotanya. Anggota ditunjuk untuk masa jabatan tiga tahun oleh Dewan Dunia ICC atas usulan Komite dan Kelompok Nasional. Untuk istilah saat ini (2018-2021), Pengadilan Arbitrase Internasional telah 176 Anggota dari 104 negara dan teritori, dengan paritas gender yang tepat 88 wanita dan 88 laki-laki. Presiden Pengadilan Arbitrase Internasional saat ini adalah Tn. Alexis Mourre dari Perancis, yang diangkat sebentar, jangka waktu tiga tahun yang dimulai pada 1 Juli 2018.

Dalam pekerjaannya, Pengadilan Arbitrase Internasional dibantu oleh Sekretariat ICC. Sekretariat Jenderal memiliki Sekretaris Jenderal, yang bertanggung jawab atas pelaksanaan sehari-hari Sekretariat Pengadilan. Sekretaris Jenderal dibantu oleh seorang Wakil Sekretaris Jenderal, bersama dengan tim staf dan spesialis lain yang merencanakan dan mengawasi operasi sehari-hari. Managing Counsel dan Sekretaris Jenderal dan Wakil Sekretaris Jenderal semuanya membantu dalam mengelola beban kasus. Managing Counsel dibantu oleh tim yang terdiri dari dua atau lebih Deputi Counsel dan dua atau lebih Sekretaris.

Ketika para pihak menyetujui klausul arbitrase yang mengacu pada Aturan Arbitrase ICC, mereka juga memberikan wewenang pengambilan keputusan tertentu ke Mahkamah Arbitrase Internasional. Kekuatan-kekuatan ini termasuk, sebagai contoh: kekuatan Mahkamah Arbitrase Internasional untuk membuat keputusan tentang arbiter (menunjuk dan mengganti arbiter, memutuskan tantangan yang dibuat melawan mereka); memantau proses arbitrase untuk memastikan bahwa itu dilakukan dengan benar dan dengan kecepatan dan efisiensi yang diperlukan; pengawasan dan persetujuan semua putusan arbitrase, untuk memastikan kualitas dan keberlakuannya; pengaturan, mengelola dan, jika diperlukan, menyesuaikan biaya dan uang muka biaya; dan mengawasi proses darurat sebelum dimulainya arbitrase. Bahasa resmi dan kerja Pengadilan Arbitrase Internasional adalah bahasa Inggris dan Prancis.

2.     THE INTERNATIONAL CENTER  FOR SETTLEMENT OF INVESTMENT DISPUTES / PUSAT INTERNASIONAL UNTUK PENYELESAIAN SENGKETA INVESTASI

               Pusat Internasional untuk Penyelesaian Perselisihan Investasi (ICSID) adalah lembaga arbitrase internasional yang didirikan pada tahun 1966 untuk penyelesaian sengketa hukum dan konsiliasi antara investor internasional. ICSID adalah bagian dari dan didanai oleh Kelompok Bank Dunia, yang berkantor pusat di Washington, D.C., di Amerika Serikat. Ini adalah lembaga khusus otonom multilateral untuk mendorong aliran investasi internasional dan mengurangi risiko non-komersial dengan perjanjian yang dirancang oleh Bank Internasional untuk Rekonstruksi dan direktur eksekutif Pembangunan dan ditandatangani oleh negara-negara anggota. Pada Mei 2016, 153 negara anggota yang sepakat sepakat untuk menegakkan dan menegakkan putusan arbitrase sesuai dengan Konvensi ICSID.

               Suatu sengketa yang timbul dalam proses investasi yang meliputi dua atau lebih negara dapat bermula dari sebuah perjanjian investasi yang telah disepakati oleh para pihak. Apabila salah satu pihak melakukan pelanggaran atas perjanjian yang telah dibuatnya, atau dapat dikatakan wanprestasi, maka dengan adanya klausula arbitrase dalam perjanjian tersebut, secara otomatis para pihak akan menyelesaikan sengketanya kepada arbitrase, seperti arbitrase ICSID. Oleh karena itu adanya klausula arbitrase dalam konteks perjanjian investasi (BIT) tersebut sangat diperlukan. Produk hukum dari arbitrase ICSID adalah sebuah putusan yang bersifat mengikat bagi para pihak. Dalam sebuah putusan hendaknya termuat sebuah remedies yang telah ditetapkan oleh arbitrator dalam arbitrase. Remedies dalam arbitrase ICSID terdapat dua bentuk yaitu pecuniary remedies dan non-pecuniary remedies. Remedies tersebut diberikan sebagai kompensasi atau perintah untuk melakukan sesuatu atas kerugian yang dialami pihak lawan, sehingga pihak yang kalah wajib
melakukan ganti rugi atas tindakan yang telah dilakukannya. Selanjutnya, bentuk remedies yang telah dijatuhkan kepada pihak yang kalah tersebut wajib dilaksanakan oleh pihak yang kalah tersebut. Apabila remedies tersebut dijatuhkan untuk Indonesia sebagai pihak yang kalah, maka terlebih dahulu putusan arbitrase tersebut mendapatkan pengakuan (recognition) dan pelaksaanaan (enforcement) berdasarkan Undang-Undang Nomor 30 Tahun 1999 tentang Alternatif Penyelesaian Sengketa. Penentuan remedies ditentukan melalui beberapa metode perhitungan
kompensasi yang berlaku dan prinsip-prinsip hukum mengenai kompensasi yang berlaku.

Konvensi Tentang Persetujuan Persalinan Investasi Antara Negara-Negara Dan Nasional Negara-Negara Lainnya.

               Membahas Negara-Negara Peserta Mempertimbangkan perlunya kerja sama internasional untuk pembangunan ekonomi, dan peran investasi internasional swasta di dalamnya; Mengingat kemungkinan bahwa dari waktu ke waktu perselisihan mungkin timbul sehubungan dengan investasi antara Kontrak dengan negara tersebut. dan warga negara dari Negara pihak pada Persetujuan lainnya, Mengakui bahwa sementara perselisihan seperti itu biasanya akan menjadi subyek proses hukum nasional, metode penyelesaian internasional mungkin sesuai dalam kasus-kasus tertentu; Melampirkan impor khusus untuk ketersediaan fasilitas untuk konsiliasi internasional atau arbitrasi dimana Negara Peserta dan warga negara dari Negara pihak pada Persetujuan lainnya dapat mengajukan perselisihan seperti itu jika mereka menghendaki; Menginginkan untuk mendirikan fasilitas tersebut di bawah naungan Bank Antar-Nasional untuk Rekonstruksi dan Pembangunan; persetujuan oleh para pihak untuk menyerahkan perselisihan tersebut kepada konsiliasi atau arbitrase melalui fasilitas-fasilitas semacam itu merupakan suatu perjanjian yang mengikat yang mensyaratkan secara khusus bahwa pertimbangan yang wajar harus diberikan kepada rekomendasi konsiliator, dan bahwa setiap hadiah arbiter dipatuhi; dan Menyatakan bahwa tidak ada Negara pihak pada kenyataan semata-mata akan pengesahannya, penerimaan atau persetujuan Konvensi ini dan tanpa persetujuannya dianggap berkewajiban untuk menyerahkan setiap bagian khusus untuk konsiliasi atau arbitrasi, telah menyetujui sebagai berikut:

(1) Dengan ini didirikan Pusat Internasional untuk Penyelesaian Perselisihan Investasi (selanjutnya disebut Pusat).

(2) Tujuan dari Centre adalah untuk menyediakan fasilitas untuk konsiliasi dan arbitrasi sengketa investasi antara Negara pihak pada Persetujuan dan warga negara. dari Negara pihak lainnya sesuai dengan ketentuan Konvensi ini.

               Pasal 2 Kursi Centre akan berada di kantor utama Bank Antar-Nasional untuk Rekonstruksi dan Pembangunan (selanjutnya disebut Bank). Kursi tersebut dapat dipindahkan ke tempat lain dengan keputusan Dewan Administrasi yang diadopsi oleh mayoritas dua pertiga dari anggotanya. Pasal 3 Centre harus memiliki Dewan Administratif dan Sekretariat dan harus memiliki Panel Konsiliator dan Panel Arbiter. Dewan Administratif Pasal 4 (1) Dewan Administratif terdiri dari satu perwakilan dari masing-masing Negara pihak pada Persetujuan. Seorang pengganti dapat bertindak sebagai wakil dalam kasus ketidakhadiran kepala sekolahnya dari suatu pertemuan atau ketidakmampuan untuk bertindak. (2) Dengan tidak adanya penetapan yang bertentangan, masing-masing gubernur dan gubernur eksternal Bank yang ditunjuk oleh suatu Negara pihak pada Persetujuan akan menjadi wakil pejabat resmi dan penggantinya masing-masing. Pasal 5Presiden Bank akan bersifat ex officio Chairman dari Dewan Administratif (selanjutnya disebut Ketua) tetapi wajib12 Konvensi tidak memiliki suara Selama ketidakhadirannya atau ketidakmampuannya untuk bertindak dan selama ketidaksesuaian di kantor Presiden Bank, orang untuk timebeing yang bertindak sebagai Presiden akan bertindak sebagai Ketua Dewan Administratif. Pasal 6 (1) Tanpa mengurangi kekuasaan dan fungsi berada di dalamnya oleh ketentuan lain dari Konvensi ini, Dewan Administratif akan: (a) mengadopsi peraturan administrasi dan keuangan Pusat; (b) mengadopsi aturan prosedur untuk lembaga konsiliasi dan proses arbitrase; (c) mengadopsi aturan prosedur untuk proses konsiliasi dan arbitrasi (selanjutnya disebut Aturan Konsiliasi dan Aturan Arbitrase); (d) menyetujui pengaturan dengan Bank untuk penggunaan fasilitas dan layanan administrasi Bank; (e) menentukan kondisi layanan Sekretaris Jenderal. eral dan dari setiap Wakil Sekretaris Jenderal; (f) mengadopsi anggaran pendapatan dan pengeluaran tahunan Centre; (g) ) menyetujui laporan tahunan tentang pengoperasian Centre. Keputusan-keputusan yang dirujuk dalam sub-paragraf (a), (b), (c) dan (f) di atas akan diadopsi oleh mayoritas dua pertiga dari anggota Dewan Administratif (2) Dewan Administratif dapat menunjuk komite-komite semacam itu jika dianggap perlu. (3) Dewan Administratif juga harus melaksanakan wewenang lain dan melakukan fungsi-fungsi lain yang akan ditentukan jika diperlukan untuk pelaksanaan ketentuan-ketentuan Konvensi ini. Pasal 7 (1) Dewan Administratif akan mengadakan rapat tahunan dan rapat-rapat lainnya sebagaimana ditentukan oleh Dewan, atau diselenggarakan oleh Ketua, atau diselenggarakan oleh Sekretaris Jenderal atas permintaan tidak kurang dari lima anggota Dewan. (2 ) Setiap anggota Dewan Administratif akan memiliki satu suara dan, kecuali dinyatakan sebaliknya di sini, semua hal sebelum Dewan akan diputuskan oleh mayoritas suara yang diberikan. (3) Kuorum untuk setiap pertemuan Dewan Administratif akan menjadi mayoritas dari anggota Dewan Administratif. anggota.13 Konvensi (4) Dewan Administratif dapat menetapkan, dengan mayoritas dari dua pertiga anggotanya, suatu prosedur dimana Ketua melakukan mecoba pemungutan suara Dewan tanpa mengadakan rapat Dewan. Pemungutan suara dianggap sah hanya jika mayoritas anggota anggota Dewan memberikan suara mereka dalam batas waktu yang ditetapkan oleh prosedur tersebut

3.    THE UNITED NATIONS COMMISSION ON INTERNATIONAL TRADE LAW UNCITRAL / KOMISI BANGSA-BANGSA TENTANG UNCITRAL UNDANG PERDAGANGAN INTERNASIONAL

Komisi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Perdagangan Internasional, yang merupakan organ hukum utama Perserikatan Bangsa-Bangsa di bidang hukum perdagangan internasional, diberdayakan oleh Majelis Umum untuk mempromosikan kemajuan harmonisasi dan penyatuan hukum perdagangan internasional. Dalam konteks ini, UNCITRAL telah menciptakan beberapa instrumen di bidang arbitrase, termasuk aturan arbitrase yang berlaku untuk arbitrase ad hoc dan juga digunakan oleh lembaga arbitrase tertentu, dan model undang-undang tentang arbitrase komersial internasional yang telah secara total atau sebagian diadopsi oleh banyak Negara dalam hukum domestik mereka.

Lembaga yang sampai saat ini telah berperan dalam mengharmonisasi hukum transaksi e-commerce ialah United Nations Commission on International Trade Law (UNCITRAL) yang merupakan subsidiary organs Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).UNCITRAL berperan dalam mengharmonisasi hukum transaksie-commerce internasional. Berdasarkan Resolusi  4 No.2205 (XXI) tanggal 17 Desember 1966 mengenai Pendirian United Nations Commissions on International Trade Law oleh Majelis Umum PBB, pada BAB I menyatakan bahwa Majelis Umum PBB memutuskan untuk membentuk UNCITRAL yang berperan khusus dalam meningkatkan perkembangan harmonisasi dan unifikasi hukum perdagangan internasional. Pada tahun 1996, UNCITRAL berhasil merumuskan suatu aturan hukum cukup penting yakni UNCITRAL Model Law on Electronic Commerce. Model Law tersebut dibuat sebagai wujud peran UNCITRAL untuk mengharmonisasi hukum dalam transaksi e-commerce. Sebagaimana telah ditentukan pada Resolusi No.2205 (XXI), yang tercantum dalam BAB II mengenai Organisasi dan Fungsi-fungsi United Nations Commission on International Trade Law, poin ke-8 huruf (c) yaitu: “The Commission shall further the progressive harmonizationand unification of the law of international tradeby:...(c) Preparing or promoting the adoption of new international conventions, model lawsand uniform laws and promoting the codification and wider acceptance of international trade terms, provisions, customs and practices, in collaboration, where appropriate, with the organizations operating in this field;

Demikian Artikel dari saya semoga bermanfaat.....


Posting Komentar untuk "ARBITRATION AND ADR INTERNATIONAL"

Berlangganan via Email